Mendadak Dangdut

Sudah dua malam ini aku mendadak dangdut. Berasa capek banget jadinya. Gimana enggak. Dalam dua malam ini aku yang pengen istirahat ngilangin buslag yang kuderita sedari kembali ke Jakarta, tapi terus aja diganggu ama dangdut. Bukan dangdutnya sih yang sebenernya ngeganggu. Tapi orang kamar sebelahku itu, lho!

Kemarin malam dia lupa matiin radio yang dia setel kenceng-kenceng, trus dia pergi lama banget. Ga bisa tenang dah. Tuh radio, muterinnya lagu dangdut, bo’! Tau sendiri kan lagu dangdut kek gimana. Ada suara dang dang dang ama dut dut dut-nya. Badan ini rasanya tambah pegel karena getaran beberapa skala richter yang dihasilkannya. Mending kalo lagunya lagu klasik yang bisa nambah pules tidur. Ato lagu pop yang melo juga ga papa, deh. Lha ini, dangdut. Semelo-melo-nya lagu dangdut, tetep aja bikin badan jadi pengen bergoyang. Mau penyanyinya lagi merintih sedih nangis-nangis bawang nyanyiin lagunya, tetep aja yang dengerin menggoyangkan pinggulnya. Itulah dangdut. Unik!

Ditambah lagi dengan suara radionya yang tidak merdu sama sekali. Bahkan lebih merdu suara angin yang keluar lewat belahan belakangku. //Meski agak fals-fals dikit.// Bener-bener bikin ati ini dongkol. Dah kusumbat kedua telingaku pake tisu. Dah kututup juga pake bantal sampe susah nafas. Tetep aja tuh suara radio bisa menggetarkan gendang telingaku. Sebeeeeeel!

Mo gimana lagi. Terpaksa mengakui kekalahanku. Nyerah, dah. //Keinget kata kawan, “Sabar, sabar…. Orang sabar cepet nikah….// Untung aja aku ga lagi PMS. “Sabar aja deh. Nanti juga orangnya datang,” bisik hati nuraniku menasihati. Kalo dinikmati, ternyata enak juga musik dangdut. Emang bener-bener musik rakyat. Bener banget tuh kata Project Pop: “Dangdut is the music of my country”. Bayangin aja. Rakyat kita tetep aja pinggulnya dangdutan meski perutnya pada keroncongan. Jadilah semacam aliran musik baru, kerondut. //Halah, ngaco!// Mo lagi kelaperan, mo lagi pusing dililit utang, pusing mikirin besok mo makan apa, tetep aja kalo ada musik dangdut berdendang, hati terasa tenteram. Bener-bener hiburan rakyat! Bener-bener rakyat terhibur!

Tadi malam juga sama kasusnya. Orang yang sama, tempat yang sama, channel radio yang sama, musik yang sama pula: dangdut! Badan ini udah cekot-cekot, tapi suara bising dari kamar sebelah tidak bertoleransi sedikit pun. Udah suara speaker pesawat radionya yang bising, ditambah kerasnya volume suara, masih ditambah dengan getaran mahadahsyat musik dangdut. Tulang-tulangku seakan mo retak dibuatnya. Akhirnya pasrah juga aku menerima penderitaan ini. Sabar, sabar.

Dari kejadian di dua malam ini, aku jadi ngerti. Musik dangdut ternyata punya penggemarnya sendiri. Punya komunitas pecintanya sendiri. The Community of Dangdut. Nggak hanya orang kampung, orang udik, ato wong ndeso aja anggotanya. Orang kota yang kaya-raya pun ada yang menjadi peminatnya. Kutahu itu dari kemarin malam, di radio itu disiarkan secara live acara tasyakuran ulang tahun salah seorang pemusik dangdut yang dirayakan secara besar-besaran di Ancol, dihadiri oleh para artis. Dalam acara itu diadakan juga peluncuran album plus penggalangan dana buat charity. Mulia sekali….

Kalo tadi malem, ada acara talkshow. Ada dua artis dangdut pendatang baru yang diwawancarai. Keduanya baru aja nelorin album solo perdananya. Keduanya juga sama-sama diorbitin ama Bunda Dorce Gamalama. Di sini aku baru tau kehebatannya Bunda Dorce. Kata si artis, Bunda Dor bisa menggubah lagu hanya dalam dua menit! Dahsyat! Dan lagu tersebut, asal saja diciptakan. Misal waktu di mobil, lagi terjebak macet, ya nyiptain lagu tentang macet. Lagi musim kolak, nyiptain lagu tentang kolak. Hebat banget, yak!

Dah ah. Ku-publish aja. Belum selesai sih sebenarnya. Tapi sibuk banget, nih. Barusan ngitung beban kerja. Trus sekarang mo ngawas dulu, ya. Ah, jadi ga sempet bikin tulisan tentang “Balada Pengawas UAS”….

[UPDATE]

Yang lucunya, lagu dangdut yang kudengar semalam. Coba lihat liriknya:

Siapa bilang musik dangdut itu kampungan
Siapa bilang musik dangdut nggak bisa go international
Kalau Anda suka, mari dengar bersama
Kalau tidak suka, minggir saja

(^_^)v

8 pemikiran pada “Mendadak Dangdut

  1. haiah,,,,
    kcian sekali kau nak,,,,

    klo ga bisa tidur gara2 itu, mending pasang headset di kuping, dengerin musik klasik,,,

    pules pules deh mpe pagi,,,,

    hahahaha…..

    Suka

  2. aku jd pengen liat reaksi tubuhmu begitu musik dangdut diputer..

    hm…..pasti jadi kaya cacing kepanasan
    kkkkkkk

    Suka

  3. #nobita
    cacing kepanasan? mungkin lebih tepatnya kek cacing keinjek…

    (^_^)v

    aku justru yg lebih pengen liat reaksi tubuhmu begitu musik dangdut diputer…

    (^_^)v

    Suka

Silakan berkomentar sesuka hati

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s