Pengkhianats Bangsa Penampakanz

Sabtu, 5 Juli 2008

Dear diary, //Ceile… cewek banget, Oom.//
Hari ini aku pergi ke bilangan //satu, dua, tiga, …// Warung Buncit, Jakarta Selatan. Ya, hari ini aku pergi ke nikahannya Naia. Sudah direncanakan jauh-jauh hari sebelumnya, sih. Tapi tetep aja ngga keruan. Mulai dari bangun telat, milih-milih baju dekaka-nya lama, makeup kelamaan, ampe lupa belum nyiapin amplop sumbangan. Oiya, ampir aja tadi kelupaan titipan sumbangan dari Irrr Setiangatjir.

Diary, dengan tergesa-gesa akhirnya aku pun pergi. Naik busway. Pukul setengah sembilan kurang tibalah aku di halte Warung Jati. Anak-anak pada janjian kumpul di situ soalnya. Dan akad nikahnya Nai jam sembilanan gitu. Aku tuh pengen banget ngeliat prosesi akad nikahnya. Jadi dibela-belain ngga nyalon dulu, deh. Mukaku masih lecek-lecek gitu.

Begitulah diary, akhirnya aku musti nunggu di halte lamaaaaa banget. Satu jam-an aku nunggu, loh. Nungguin si Antho. Entah lagi ngapain tu bocah. Sebel deh eike. Tapi untunglah si Aang dateng naik motornya, ngejemput aku. Hehe. Jadilah aku ke rumahnya Nai dibonceng Aang. Peluk pinggang bo’. Endang markondang, lah. Hehe. Jauh juga rumahnya si Nai dari tuh halte. Eh, ternyata hari itu banyak yang pada nikahan juga, lho. Dari Warung Jati ampe gang masuk ke rumahnya Nai itu banyak aku liat janur kuning melengkung. Yah, pastilah di satu sisi banyak orang sedang bahagia. Namun di sisi lain, pasti lebih banyak lagi orang yagn merana. Merana karena cinta, alias patah hati. Hoho. Kacian.

Dan diary, ternyata sudah ada Bengky di dekat rumah Nai. Cipika-cipiki. Cipok pipi kanan, cipok pipi kiri. Hihihi. Tak lama kemudian datanglah Antho. Uh, akhirnya dateng juga dia. Kami masih belum berani ke rumahnya Nai. Dasar, malu-maluin. Hehe. Di saat inilah kami berdiskusi mengenai suaminya Nai yang tetap misterius sampai saat itu. Karena di janur tertulis Septy (Naia) dan Ari, kami pun membuka wacana jikalau yang dimaksud Ari itu adalah Ari kawan kita juga. Jikalau benar-benar dia itu Ari kawan kita, kami sepakat untuk memberinya tanda mata. Tanda mata yang sebenernya maksudnya, yaitu luka lebam di sekitar mata akibat tonjokan. Huhu. Sadis sekali kami ini.

Here we go. Akhirnya kami telepon si Saugi, kakaknya Nai, biar ngejemput kami. Emang ada-ada aja kami ini. Masak tamu musti dijemput tuan rumah. Hehe. So, Saugi ama Imam, adeknya Nai, keluar dan nyamperin kami. Eh, ga berapa lama dateng juga Kang Wawan. Wah, makin rame, deh. Hoho.

Akhirnya kami pun ke rumahnya Nai. Di depan rumahnya ada pelaminan. Ada Naia, mempelai wanita, dan di sebelahnya ada mempelai prianya yaitu … Ari Bowo! Ternyata emang bener suaminya Nai itu Ari kawan kita. Kagetnya kami. Sampai-sampai udah mo balik kanan trus pulang. Hiks hiks. Mas Ari. Aku kecewa. Aku kecewa, Mas. Kecewa! Patah hatiku ini. Kenapa Mas Ari lebih pilih Naia daripada eike. Ih, sebel deh!

Diary, untuk mengatasi rasa kecewa yang mendalam aku makan sebanyak-banyaknya di resepsinya. Biarin, itung-itung balik modal sekaligus bales dendam. Hoho. Aku ambil semuanya pokoknya. Ada rendang, santap! Ada soto mi, sikat! Eh ada es krim yang mak nyus. Ada juga siomay yang endang bambang gulinem. Enak banget pokoknya. Kenyanglah diriku.

Di saat dah pada abis makannya, eh, Tante Itemz dateng ma temen lakinya. Wah, si Tante ga kaget gitu pas tau ternyata Mas Ari-lah yang jadi mempelai prianya. Mungkin Tante udah ngerelain Mas Ari kali, ya. Dah dapet gantinya. Hihi. Tapi si Tante berkilah bahwa udah sejak di gath di Monas itu si Tante dah mencium bau-bau mencurigakan di antara Naia ama Mas Ari. Yah, si Tante ini pinter banget berkilah.

Tapi diary, beneran deh aku kecewa banget. Udah berharap banget gitu aku ama Mas Ari. Eh, tau-tau Mas Ari-lah yang jadi suaminya Naia. Emang dasar si Naia ma Mas Ari pengkhianat. Curang nih Naia. Kudoain nanti anak-anaknya pada cakep-cakep kek aku, lho. Hehe.

===

Hwehehe. Gimane sodare-sodare, udah girly abis ga tuh tulisan ane ini? Hoho. Sekali-kali boleh dong segmentasinya diubah.

Tapi salut buat Naia ama Mas Ari. Mainnya halus bener. Sampai-sampai kebanyakan dari para Penampakanz tidak menaruh curiga terhadap hubungan kalian berdua. Memang patut dianugerahi julukan Pasangan Makhluk Halus Penampakanz Sejati, deh. Hwehehe. Selamat buat Naia dan Mas Ari. Semoga pernikahannya barakah. “Barakallâhu laka wabaraka ‘alayka wajama’a baynakumâ fî khayr.”

Naia dan Mas Ari
Pengkhianats Bangsa Penampakanz (Naia dan Ari)

Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah. Doakan diriku ini segera menyusul. Hwehehe. Tungguin undangannya, yah.

(^_^)v

Postingan terkait:

Kondangan

16 pemikiran pada “Pengkhianats Bangsa Penampakanz

  1. Tadinya rada bingung…ini cerita fiksi atau beneran……
    Lagi musim kondangan ya….ga ada habisnya, kayaknya memang lagi bulan baik….semoga mempelainya rukun-rukun selalu

    Farijs van Java berkata,
    hohoho. ini beneran, ibu. cuma rada difiksiin. biar dikira yang nulis cewe, gitu. hwehehe.

    (^_^)v

    iya nih, lagi musim kondangan.

    amin. mempelai keduanya temenku, lho.

    Suka

  2. Amin, amin…

    Tulisan Den Bagus Varis Van Vjava. haha, semoga dikau lekas menyusul, dan Ari + Nai senantiasa rukun selalu, punya anak2 yang sholeh/ha.

    Mohon di maafin jika Tutur Kata, Penulisan Den Bagus kurang vulgar, lho.. haha..

    Cippp cipp

    Farijs van Java berkata,
    hohoho. amin, kang. semoga kang wawan cepet nyusul juga. hwehehe…

    (^_^)v

    Suka

  3. koq, penganten prianya, mirip banget dengan wajah aku..ya???

    bedanya, gue lebih putih…dikit…..ha..ha..ha…
    (si penganten, putih banyak…ha..ha..ha..)

    Farijs van Java berkata,
    iya, ya. kok mirip, ya. mirip dari hong kong?? wkwkwkwkwk

    (^_^)v

    Suka

  4. bener² peristiwa yang mengguncang ACS 😀

    Farijs van Java berkata,
    iya nih, ki joko. seharusnya ki joko dah punya prediksi, dong. dah punya penerawangan sebelumnya. kenapa ga dikasih tau ke kita2, ki?

    (^_^)v

    Suka

  5. Wkwkwkwkwk ;p~ Jadi sama sekali ga da yg tau tah? Ebad bener tu anak 2 emang! Tau gitu gw bela2in dateng dah! Tinggal nunggu mereka balik dari hanimun, tar pokoqe kudu interpiu wit de pampir, alagh! gimana awalnya dari kenal cinlok di ACS, sejak gath ke berapa, sampe sukses ngibulin seluruh pelosok negeri demitz hehe ;p~

    Farijs van Java berkata,
    sepakat, pak dhe! langsung aja bikin interpiyu eksklusip. kalo perlu adakan konperensi peres. biar segalanya terklaripikasi dengan kelir dan jelas.

    (^_^)v

    emang bener2 pengkhianats bangsa demitz…. wkwkwkwk

    Suka

  6. hihihi…..
    faris ceritanya lucu,,,,

    ahhh, coba klo gw dateng yah….

    eh, tapi pas hari sabtu itu, gw di kampung aja mpe geleng2, ibuku tercintah sampai dengan jam 12 siang dah ber kondangan ria ke 5 tempat yang berbeda.

    hihihihi…..

    selamet buat aya dan ari, semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah.

    waaa,,, seneng banget deh gw dapet kejutan kyk gini :mrgreen:

    Farijs van Java berkata,
    iya nih, ir. banyak banget kondangan bulan2 ini.

    hoho.

    untung malah kau ga dateng, ir. jatah makanan jadi bertambah. hwehehehe…

    (^_^)v

    Suka

  7. hehehehehe.. bukan sulap bukan sihir.. tukang sulap mungkin aja jadi penyihir.. senangnya ditulis di sini.. eksklusif.. hohoho.. tenarrrr.. akhirnya.. ;p terima kasih buat yg udah pada dateng.. yang gak dateng.. enaknya diapain yah??? [lirik irrr]

    Farijs van Java berkata,
    iya, farijs bikin tenar deh kalian. puas, puas, puas??

    (^_^)v

    yg ga dateng, suruh kasih oleh2 aja, nai. skalian mo nagih oleh2 nih, ama dua orang yg baru hani mun dari jogja…

    (^_^)v

    Suka

Silakan berkomentar sesuka hati

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s