Rambut yang Melelahkan

Sudah dari kemarin-kemarin ingin kutunjukkan video ini kepada kalian. Tahu Alaa Wardi, kan? Nah, di video ini dia curhat mengenai rambut gondrongnya. Haha!

Seandainya aku lebih kreatif, barangkali aku pun ingin membuat semacam lagu tentang rambutku begitu, Saudara. Haha!

Si Alaa Wardi ini katanya sering dikata-katai seperti kera atau seperti manusia gua gara-gara rambutnya yang “begitu”. Haha. Sejatinya aku ingin rambutku gondrong seperti rambutnya. Tetapi kata si Alaa rambutnya yang begitu itu sungguh melelahkan. Meski begitu, tetapi dia tidak ingin mencukur rambutnya. Haha!

Jadi lewat video itu si Alaa meminta kita mencari solusi perkara rambutnya yang sering mengganggunya itu. Haha. Bagaimana? Kalian ada ide?

Sesal Tiada Gondrong

Manusia itu makhluk visual yang aneh. Kan? Fenomena ini baru-baru ini aku alami, Saudara.

Tentulah kalian sudah tahu dari postingan Can’t Stand Me kalau aku sudah memangkas rambut gondrongku. Pujian pun berdatangan. Tentu sudah banyak yang mengatakan bahwa aku tampan. Ketika masih gondrong kemarin, satu demi satu dari mereka ini yang mengundurkan diri. Akan tetapi demi hilangnya rambut gondrongku ini, malah bertambah lagi orang-orang yang mengutarakan ketampananku itu.

Aku tetaplah aku, bilamana pun rupa rambutku. Kegondrongan tidaklah mengubahku menjadi lebih jahat atau lebih baik. Memang hanya mengubahku menjadi lebih keren sedikit, tetapi itu pun tidak semua orang bersepakat.

Sesal tiada gondrong
Sesal tiada gondrong

Aku menyengaja untuk memperlama masa kegondronganku kemarin agar tercipta citra gondrong di mata masyarakat. Setelah kurasa cukup lama kuendapkan citra tersebut, maka aku pun memutuskan untuk mengakhirinya agar bisa kulihat bagaimana sesungguhnya perilaku manusia visual terhadap perubahan citraku yang drastis ini. Lanjutkan membaca “Sesal Tiada Gondrong”

Can’t Stand Me

Another headline from The Daily Post:

"What do you find more unbearable: watching a video of yourself, or listening to a recording of your voice? Why?"

Barangkali aku akan menjawab mendengarkan rekaman suaraku sendiri. Mengapa? Karena terasa terlalu berbeda dengan suara asliku. Jauh lebih buruk.

Akan tetapi jawaban sesungguhnya adalah memandang diriku di dalam cermin. Mengapa? Karena dia hidup di dunia cermin, dimana kanan adalah kiri dan salah adalah benar. Tentu di sana gondrong tetaplah gondrong, tetapi aku rasa tidak ada kebodohan di sana karena di sana adalah dunia tanpa suara.

Maaf.

Bingkai Pikiran

Beginilah tajuk utama The Daily Post hari ini berbunyi:

The Daily Post - Frame of Mind
The Daily Post – Frame of Mind

Maka aku pun bisa menjawabnya begini:

Saat ini dari lukisan suasana hatiku adalah seperti lukisannya Salvador Dali yang berjudul La persistencia de la memoria.

The Persistence of Memory
The Persistence of Memory (Sumber: Wikipedia.org)

Akan tetapi bukan arloji melainkan rambut gondrong keritingku. Akan tetapi bukan dahan-ranting melainkan tiang jemuran baju. Kalian tahu apakah ini maknanya? Itu artinya aku merindukan rambut gondrong keritingku yang telah dipangkas dua hari lalu. T~T

Side Effects

Belakangan ini banyak berjumpa dengan sakit. Dengan demikian terpaksalah banyak berjumpa pula dengan obat. Dan kalian tahu bersama apa biasanya obat datang? Bersama sebuah cerita!

Seperti apa yang dikatakan oleh Phoebe: “Oh, look, it comes with a story.”

Jadi suatu hari Phoebe mengeluhkan kepalanya sakit. Lalu Monica memberinya sebutir obat. Lalu redalah sakit kepalanya si Phoebe. Hingga kemudian Phoebe mengetahui bahwa dalam bungkus obat tadi menyertakan brosur yang salah satunya berisi efek-efek samping dari si obat. Takutlah si Phoebe bahwa ia akan terkena efek-efek samping tersebut. Dan selanjutnya, dan selanjutnya.

Intinya adalah, bersama obat, selalu ada kemungkinan efek samping.

Sedikit cerita sampingan. Jadi aku meminum obat pereda batuk. Efek sampingnya katanya adalah diare. Maka aku pun terkena diare. Aku pun meminum obat pereda diare. Efek samping yang tertera adalah konstipasi. Maka aku pun konstipasi. Demi berhajat, aku pun berusaha lebih keras sampai terbatuk-batuk. Maka haruskah aku mengulang meminum obat pereda batuk?

Obat-obat dan lain-lain
Obat-obat dan lain-lain

Ada pula cerita sampingan mengenai efek samping yang lain. Kan kalian tahu kalau sudah tiga bulan lebih aku tidak potong rambut? Segala kegondrongan ini adalah keinginanku sendiri. Akan tetapi suatu hari aku ditegur oleh pak bos atas ketidakrapian rambutku. Disuruhnya pun aku memangkas rambut. Lanjutkan membaca “Side Effects”

Gondrong

Aku sudah pernah menceritakan betapa rambutku ini memiliki kualitas yang bagus di tulisan Teori Kepribadian dan Rambut Chrisye. Dan aku pun sudah pernah memperlihatkan potongan rambutku yang rapi di tulisan Rambut Doraemon. Maka sekarang aku ingin menceritakan kepada kalian bahwa telah beberapa waktu rambutku ini tidak aku potong sehingga menjadi seperti ini:

Rambut Gondrong Ala Ahmad Albar
Rambut Gondrong Ala Ahmad Albar

Sudah banyak orang yang mengeluhkan potongan rambutku yang katanya berantakan ini. Sudah banyak pula yang nyaris muntah hanya dengan menatapnya lama-lama. Sudah banyak yang menyuruhku mencukurnya, bahkan ada yang mengiminginya dengan imbalan tertentu. Akan tetapi aku tetap bertahan. Aku inginkan kebebasan. Aku inginkan kemekaran. Maka, barangkali, rambutku akan bertahan seperti ini setidaknya sampai bulan depan. Semangat! 😀

NB.
Beberapa orang mengatakan rambutku mirip rambut Ahmad Albar, Bang Haji, atau bahkan Giring Nidji. Akan tetapi, aku tetap berkomitmen bahwa aku mirip Mr. Satan!

Mr. Satan
Mister Satan (http://universaldragonball.wikia.com/wiki/Mr._Satan)