Dua Purnama

Aku lihat dua purnama
Satu di timur satu di utara
Keduanya besarnya sama
Sama-sama merah pula

Aku bimbang memilih
Purnama manakah yang asli
Keduanya kelihatan sejati
Sama-sama bocel di sana-sini

Tak bisakah keduanya milikku
Hatiku sering merasa sendu
Terang bulan bisa pengobat rindu
Barangkali saja begitu

Takut Waktu

Kalian tahu buku “Puisi-Puisi Remy Sylado: Kerygma dan Martyria”? Yang katanya setebal 1.056 halaman itu? Kira-kira lebih tebal mana dengan buku “Nagabumi”, ya?

Kata Remy Sylado di buku itu, dalam sebuah puisinya berjudul “Jarum Waktu”, takutlah pada masa datang, jangan pada masa lalu.

Kerygma dan Martyria: Puisi-puisi Remy Sylado - Remy Sylado - Google Books
Kerygma dan Martyria: Puisi-puisi Remy Sylado – Remy Sylado – Google Books

Waktu mana yang kalian takuti, Saudara? Aku sungguh takut waktu mati. Siapa bisa menjamin waktu mati kita dalam keadaan baik? Kan?

Puisi Ketimus

Jadi ceritanya aku sedang menganggut-anggut sendiri, membenarkan bahwa sekarang ide-ide sportif kreatif dalam hal berpuisi sudah banyak terkikis dari otak.

Lantas seorang kawan yang tidak perlu kita sebut namanya dan tunjuk batang hidungnya pun berkata bahwa menulis (puisi) adalah sebentuk cara untuk meluapkan emosi dan perasaan, dan apabila tidak punya emosi serta perasaan lebih baik tidak menulis (puisi) karena hasilnya akan jelek.

Karena pada siang tadi perasaanku adalah lapar dan emosi karena kelaparan, jadilah puisi ini:

View this post on Instagram

Puisi ketimus #poem

A post shared by Feriska Drajat (@farijsvanjava) on

Tertulis seribu pesan untukmu
Aku menuliskannya pada daun pisang
Lalu kubungkus dan kukukus
Maka jadilah ketimus

Bagi yang belum tahu makhluk apakah gerangan ketimus itu, silakan penasaran. Seingatku ketimus adalah penganan yang dibungkus oleh daun pisang seperti halnya lemper. Hanya saja ketimus tidak terbuat dari ketan melainkan parutan singkong.

Cara membuatnya aku kira gampang, Saudara. Pertama-tama, carilah terlebih dahulu kebun singkong. Lantas pilih kira-kira mana yang singkongnya sudah matang. Kemudian cabut, ambil singkongnya, bersihkan. Setelah itu kupaslah hingga telanjang. Baru setelah itu singkong bisa diparut menggunakan parutan. Lanjutkan membaca “Puisi Ketimus”

Target Ramadan

Barangkali memang benar bahwa waktu adalah besaran relatif. Terkadang waktu terasa begitu lama berlalu, yaitu ketika kita sedang melakukan pekerjaan paling membosankan sedunia yang tak lain adalah menunggu. Waktu terkadang terasa begitu cepat berlalu bagi sebagian orang dan terasa begitu lama berlalu bagi sebagian yang lain, yaitu ketika seorang anak tumbuh besar.

Maka bagiku Ramadan kali ini membuatku merasakan bahwa waktu seolah-olah mundur ke masa tiga tahun yang lalu atau bahkan tiga belas tahun lalu.

Aku teringat akan masa kurang lebih tiga belas tahunan yang lalu. Pada masa itu sudah menjadi lumrah bagi anak-anak seusiaku waktu itu untuk memperdalam ilmu agamanya di majelis taklim. Tentu kalian tahu bahwa huruf “k” di situ seharusnya adalah huruf “ع”. Di majelis taklim tempat aku menuntut ilmu setiap akhir tahunnya selalu diadakan beraneka rupa perlombaan menyambut datangnya tahun baru Hijriah. Salah satunya adalah lomba berpuisi.

Adalah seorang seniorku membuat puisi ini dan mendeklamasikannya di hadapan khalayak dan para dewan juri. Aku ingat sekali bunyi bait pertama puisinya karena secara diam-diam aku menyalinnya untuk kumasukkan dalam kotak memorabiliaku. Aku pun berkali-kali mendendangkan bait puisi ini dalam alunan nada dari sebuah lagu berbahasa Arab. Seingatku lagunya mengenai sebuah penyambutan karena terdapat kata “marhaban”. Besar kemungkinan bahwa lagu itu tentang penyambutan kedatangan bulan Ramadan.

Sebait puisi dimaksud adalah sebagai berikut:

Belum sempat aku istirahat
Kau sudah datang menyapa
Lewat detik-detik yang suci
Yang tak seorang pun mampu melebihi

Lanjutkan membaca “Target Ramadan”

Jika Aku Punya

JIKA AKU PUNYA ANAK
oleh Farijsvanjava

Jika aku punya anak
… Aku akan memberinya nama bulan
… Barangkali Rembulan Sabit
… Barangkali Lunar Regolith

Jika aku punya anak
… Takkan pernah kularang dia menyentuh api
… Tetapi akan kutunjukkan sejuknya embun pagi
… Tetapi akan kuperagakan senam taichi

Jika aku punya anak
… Rumahku akan penuh kotoran
… Rumahku akan penuh kebisingan
… Tetapi hatiku penuh kebahagiaan

Ah, jika aku harus punya anak
Maka akan kucari dulu ibunya

SEKIAN