Layang-layang (updated)

Sekarang musim layang-layang, ya? Kok banyak kulihat di angkasa banyak beterbangan layang-layang merahkuninghijaubiruputihungujinggahitamabuabu. Waktu ke Bandung Ahad kemarin juga kulihat layang-layang beterbangan. Bak burung bulbul yang sedang mencari mangsa, kata kawanku. //Emang tau burung bulbul tu yang kek mana?? Yah, jadi teringat. Belum kulanjutkan cerita waktu aku kondangan ke Bandung itu, ya? Waduhaduh™, besok deh InsyâAllâh.//

Teringat masa-masa ‘ku muda dulu nih jadinya. //Sekarang juga masih muda. Hwehe.//

Waktu zaman dahulu kala, ketika diriku ini masih belia, aku seringkali berpanas-panasan di tanah lapang. Berjemur? O, tentu tidak. Dengan berbajukan kaos berkolorkan celana pendek dan bersandalkan jepit tanpa ingus di hidung, //halah bahasanya// aku melangkah pasti dengan menenteng kaleng bekas yang dililiti senar yang tersambung dengan layangan. Bersama kawan-kawan senasib seperjuangan, aku bermaksud menerbangkan layang-layang kesayangan yang kubeli di desa seberang. //Soalnya layangan buatan sendiri ga bisa terbang. Hoho.//

Kusiapkan layanganku, kutarik-tarik senarnya. Tapi oh tapi, layangan kawan-kawanku sukses terbang tinggi sementara layanganku selalu nyungsep ke sana ke mari. Tak gentar tak putus harapan, layanganku kusiapkan kembali. Kutarik senar kembali. Dan…ia pun nyungsep lagi. Buhuhu. Nasib oh nasib. Ternyata tak berbakat aku menerbangkan layangan. Karena itulah cita-citaku menjadi pilot kubatalkan. Kacian. //Sampai sekarang aku sama sekali belum pernah dengan sukses menerbangkan layang-layang, lho. Memalukannya diriku.//

Wah, jadi ingat lagu masa-masa SD ini:

Kuambil buluh sebatang
Kupotong sama panjang
Kuraut dan kutimbang dengan benang
Kujadikan layang-layang

Bermain, berlari
Bermain layang-layang
Bermain kubawa ke tanah lapang
Hati gembira dan riang

Benar kagak tuh liriknya? Judulnya apa, ya? Penciptanya siapa pula? Hoho. Kagak ngarti.

Lagu tentang layang-layang ada satu lagi yang kutahu. Lagunya Koes Plus:

Layang-layang yang kusayang
Layang-layang yang kusayang
Jauh tinggi sekali
Melayang-layang

Layang-layang benang panjang
Layang-layang benang panjang
Kutarik kencang sekali
Putus di tangan

Layang-layang
Layang-layang yang kusayang
Jauh tinggi melayang
Akhirnya jatuh di hutan

Benang panjang
Benang panjang ikut melayang
Hancur lebur berantakan
Karena datangnya hujan

Entah mengapa, kupikir lagu ini lucu. Ya lucu aja, liriknya tentang layang-layang, tapi alunan nadanya mellow. Yah, orang dewasa ngomong layang-layang begini jadi aneh. Hoho.

18 pemikiran pada “Layang-layang (updated)

  1. Betapa malangnya dirimu, bang? Ga bisa nerbangin layang-layang? Sampe sekarang? Sama dong kayak diriku ini… 😦

    Farijs van Java berkata,
    hoho. iya nih. kalo adek sih masih mending. anak perempuan kan ga terlalu memalukan kalo ga bisa nerbangin layang-layang. lah, aku… TT_TT

    (^_^)v

    Suka

  2. Kenapa sekarang nggak dicoba lagi. Apakah ada larangan kalau orang sudah dewasa nggak boleh main layangan. Mana tahu kalau dicoba sekarang layangannya sudah bisa mengudara dengan baik. 😆

    Farijs van Java berkata,
    kalau sekarang waktu dan tempatnya yg ga ada, bung. //hwehe. alesan aja padahal ini mah.//

    (^_^)v

    Suka

  3. Jadi inget, suatu sore di hari minggu, aku naik ke atap kos, tiduran di sana, ngliatin langit yang penuh layang-layang, berlatar bias jingga senja. Iseng ngitung, layangan yang terlihat dari sana mungkin ada 50 lebih (karena hitungan kuhentikan pada angka 40-an)

    Farijs van Java berkata,
    kurang kerjaan banget sih, mbak…

    (^_^)v

    Suka

  4. Eh tadi malem aku lihat dari loteng kontrakanku ada lampu yang gerak gerak di kejauhan .., awalnya kukira bintang jatuh … tapi kok geraknya kepinggir² ternyata layang2x yang dikasih lampu .. keren juga sih .. cuman apa nggak ada kerjaan yah orang nerbanginlayang² malem² hehehhee ..

    semangat .. wess 😀

    Farijs van Java berkata,
    hoho. kreatip juga, tuh. lampunya lampu berlistrik ato gimana, tuh? jangan2 senarnya pake kabel?? hwehe…

    semangat terus sampai mampus!

    Suka

  5. humm…aku pernah punya layangan gede yg beratt banget bentuk burung dari bali waktu SD dan sampe sekarang ga pernah tau gmn cara nerbanginnnya 😀

    Farijs van Java berkata,
    cara nerbanginnya? gampang. bawa tuh layangan. trus dikau naik pesawat, tujuan mana aja. beli tiket dulu tentunya. dan…terbanglah dirimu bersama layanganmu itu. hwehe…

    (^_^)v

    iya juga sih. layangan gede2 kek gitu butuh angin gede buat bisa terbang. makanya, banyakan diterbangin di pantai.

    Suka

  6. aq juga ris.. sampe sekarang mana bisa nerbangin layangan.. bisanya cuma matung [berebut layangan putus sama anak laki2].. makanya nai keling.. 😀

    Farijs van Java berkata,
    oh, jadi itu sejarah kekelinganmu. wakakakakak.

    aku dulu malah jarang banget berebut layangan putus. malas. ngapain ngejar2 layangan yang belom tentu masih bagus. terlalu berisiko. hoho. masih kecil pun aku terlalu perhitungan, yak.

    (^_^)v

    Suka

  7. Layang-layang, wah mainan favoritku :), dulu sampai gak bisa tidur menunggu siang hari, menunggu angin bertiup untuk menerbangkan layanganku. Wah… masih tercium sampai skarang bau batang padi di sawah tempat aku dulu main layangan… he….he…he… numpang bernostalgia di sini ya… 🙂

    salam hangat dari pinggiran

    Farijs van Java berkata,
    hoho. silakan bernostalgia, pak.

    (^_^)v

    wah, sampai segitunya. main layangan di sawah, ya? wah, pasti enak tuh. silir…

    Suka

  8. kunaikan layang-layang
    kuikat dengan benang
    setungkul benang yang kuat dan panjang
    ku bermain sampai pulang

    kuturunkan layang-layang
    hari sudahlah petang
    kawanku menolong mengumpat benang
    kubernyanyi sampai pulang

    ==

    ini terusannya.

    dulu banget pas ngajar les, aku nyalin lagu layang-layang dari buku PLBJ adik les ku (pelajaran lingkungan dan budaya jakarta; kayaknya itu kepanjangannya) pelajaran mulok gettoh.

    Farijs van Java berkata,
    hoho. gitu, ya? tapi dek, kok sepertinya yg kuingat di buku pelajaran sd-ku dulu bukan kek gitu, deh. tapi…yah, ga tau juga. dah lupa2 ingat soalnya. makin tua aku mah. hwehe.

    (^_^)v

    bisa main layang2 kagak?

    Suka

  9. kemarin waktu di kos heran, nengok ke jendela, kenapa udah mau maghrib tapi layangannya gak diturunin?
    sengaja ternyata,
    sekarang layangan ada yang pake lampu,
    jadi kalo malem kayak kerlap-kerlip di langit gettoh,
    baguuus

    Farijs van Java berkata,
    bagus gimana? bahaya itu mah. malam2 masih main layang2. maghrib pula. sholat dulu, lah.

    (^_^)v

    bahaya juga kan, kalo ada kena petir. hwehe.

    bisa main layang2 kagak?

    Suka

  10. sampe sekarang masih main layang2,
    karena bisa menimbulkan rasa tenteram, n damai pas liat layang2 yang diterbangkan membubung tinggi di angkasa.
    tapi layang2nya bikin yang lumayan besar, yah kira2 kalo anak kecil yang megang, bakal terseret, hehehe….

    Farijs van Java berkata,
    enaknya yg bisa nerbangin layang2….

    (^_^)v

    Suka

  11. weleh2,,hari gini ga bisa nerbangin layang-layang?
    yah ga masalah,,kakakku jg ga bisa sama sekali nerbangin layang2,malah sukanya lari2 buwat ngambil layang2 yg jatuh berebutan ma orang2 yg laen,,n tau gak yang berebut tuh bukannya anak2 tapi malah bapak2 lho.orang2 kampungku tuh emang aneh..gada kerjaan kalee

    Suka

  12. Kalo di Probolinggo, layang-layang malam hari meriah sekali. Warna-warni bak gemintang menghiasi langit malam. Ada kelap-kelip berwarna putih mirip lampu pesawat terbang. Ada biru, merah, kuning, ijo. Macam-macam, ada yg nyala terus, ada yg kelap-kelip. Lampu yg dipasang adalah LED (klo tahu istilah elektro pasti kenal). Sumber energinya dari batere HP atau Tamiya. Bisa tahan sampe 5 jam di udara. Lebih jelasnya sebagimana berita Jawa Pos: http://www.jawapos.co.id/radar/index.php?act=detail&rid=75454

    Biaya membuat satu layangan lampu ga semurah layangan biasa. Harga layangan (ukuran sedang) saja sekitar 25 rb. Batere HP bekas 10 rb. LED (misal) 20 biji @ Rp 1500 = 20 rb kabel dan 1000 saja cukup. Belum termasuk senar pancing tali layangan.

    Kalo ke Probolinggo, Jawa Timur, sempatkan menginap walopun semalam. Lihat keindahan gemerlap hiasan langit yg begitu indah……………………….

    Suka

    1. Keren ya gan…di Jember juga seperti itu,rame kelap kelip dilangit…
      Oh ya ini mungkin lagu layang layang versi lengkapnya 🙂
      Kuambil buluh sebatang
      Kupotong sama panjang
      Kuraut dan kutimbang dengan benang
      Kujadikan layang-layang

      Bermain, berlari
      Bermain layang-layang
      Bermain kubawa ke tanah lapang
      Hati gembira dan riang

      Kunaikan layang-layang
      Kuikat dengan benang
      Setungkul benang yang kuat dan panjang
      Ku bermain dengan senang

      Bermain, berlari
      Bermain layang-layang
      Bermain kubawa ke tanah lapang
      Hati gembira dan riang

      Kuturunkan layang-layang
      Hari sudahlah petang
      Kawanku membantu menggulung benang
      Kubernyanyi sampai pulang

      Bermain, berlari
      Bermain layang-layang
      Bermain kubawa ke tanah lapang
      Hati gembira dan riang

      Suka

Silakan berkomentar sesuka hati

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s